Apakah Cahaya Biru Layar Ponsel Dapat Mengganggu Tidur? Yuk Cek 3 Faktanya

213
Apakah Cahaya Biru Layar Ponsel Dapat Mengganggu Tidur? Yuk Cek 3 Faktanya
Ilustrasi

LENSATENGGARA.COM – Sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa cahaya biru layar ponsel mungkin tidak begitu mengganggu tidur seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Penelitian ini mengamati bagaimana orang bereaksi terhadap berbagai jenis cahaya. Mereka menemukan bahwa antara cahaya biru, kuning, dan putih, tidak ada bukti konklusif bahwa biru lebih buruk daripada bentuk cahaya lainnya.

Cahaya dari smartphone, tablet, dan komputer secara luas dianggap mengganggu ritme sirkadian alami kita. Akibatnya, muncul industri seputar “higienis tidur”.

Tetapi sebuah penelitian baru yang dirilis bulan lalu di jurnal Nature menunjukkan bahwa apa yang disebut cahaya biru, jenis cahaya yang dipancarkan dari perangkat ini, mungkin tidak semengganggu seperti yang dipahami sebelumnya.

Melansir dari laman healtline.com Penelitian dari Universitas Basel dan Universitas Teknik Munich ini mempelajari “efek perubahan cahaya biru-kuning terkalibrasi pada jam sirkadian manusia”.

Para peneliti memaparkan 16 subjek pada tiga jenis cahaya berbeda selama satu jam sebelum mereka tidur malam. Setelah menggunakan cahaya latar/kontrol biru redup, kuning, dan putih konstan, penulis penelitian menentukan bahwa “tidak ada bukti konklusif untuk efek perubahan substitusi sunyi terkalibrasi dalam warna cahaya sepanjang sumbu biru-kuning pada jam sirkadian manusia atau tidur”.

Cahaya itu sendiri memang dapat menjadi pengganggu umum bagi pola tidur manusia, tetapi mungkin tidak seperti cara perangkat modern dipandang dalam beberapa tahun terakhir.

Bagaimana cahaya biru layar ponsel mempengaruhi pola tidur?

Mata manusia mengubah cahaya menjadi impuls listrik melalui serangkaian kerucut, batang, dan “sel ganglion retina fotosensitif intrinsik” (ipRGC). Cahaya biru, yang dipancarkan dari perangkat seperti smartphone dan tablet, adalah bentuk cahaya gelombang pendek, dan diubah menjadi warna biru oleh kerucut, yang merespons cahaya terang; sel batang hanya beroperasi dalam kondisi cahaya redup dan tidak membedakan warna.

ipRGC di mata menerima informasi tentang intensitas cahaya daripada warna, dan mereka juga menjaga ritme sirkadian tetap teratur. Fotopemen melanopsin, yang diekspresikan oleh ipRGC, membantu mengatur penekanan melatonin malam hari. Kerucut mengirimkan informasi ke ipRGC, yang menunjukkan bahwa warna cahaya dapat mempengaruhi ritme sirkadian reguler ini dan kemampuan seseorang untuk tertidur atau tetap tertidur.

Sebuah studi tahun 2019 menunjukkan bahwa “paparan cahaya yang tidak tepat waktu” – yaitu, cahaya buatan dari perangkat yang kita gunakan sepanjang hari – dapat memiliki efek buruk pada tidur dan kesehatan. Tapi proses yang digunakan otak kita untuk memodulasi ritme sirkadian internal cukup kompleks, kata Dr. Alexander Solomon, ahli bedah neuro-oftalmologi di Pacific Neuroscience Institute di Providence Saint John’s Health Center di Santa Monica.

“Ada ‘jam’ utama yang diatur oleh sel melanopsin ini (yang, sekali lagi, masih paling sensitif terhadap cahaya biru) tetapi aktivitas lain seperti pengaturan waktu makan dan olahraga juga dapat memberikan umpan balik ke jam utama itu,” kata Solomon kepada Healthline. “Saya pikir jika seseorang mengalami kesulitan tidur dan bangun secara teratur pada waktu yang dibutuhkan untuk gaya hidup mereka, satu perubahan bisa dengan menggunakan kacamata blokir cahaya biru atau pengaturan ponsel/layar serupa, tetapi juga mengurangi paparan cahaya terang secara keseluruhan.”

Haruskah Anda menghindari menggunakan ponsel sebelum tidur?

Solomon mengatakan temuan penelitian tidak berarti bahwa orang-orang dapat mengharapkan tidur malam yang nyenyak jika mereka bermain ponsel sebelum tidur. SSolomon menunjukkan bahwa penelitian ini mungkin tidak mencerminkan cara kebanyakan orang berinteraksi dengan cahaya secara umum.

“Penelitian ini secara khusus merancang paparan cahaya…untuk menghindari pemicu sel peka cahaya di mata kita yang diketahui bertanggung jawab untuk mengatur ulang ritme sirkadian kita, yang tidak cocok dengan lingkungan pencahayaan dunia nyata,” kata Solomon.

“Sel ini sensitif terhadap cahaya biru, jadi mengatakan cahaya biru tidak memainkan peran yang besar adalah tidak benar. Itu hanya mengatakan cahaya kuning terang dapat mempengaruhi hal-hal sebanyak cahaya biru redup.”

Keiland Cooper,Ph.D, ahli saraf di Universitas California, Irvine, mengatakan kepada Healthline bahwa penelitian terbaru ini hanya berarti lebih banyak penelitian diperlukan untuk sepenuhnya memahami bagaimana perangkat ini mempengaruhi kesehatan kita.

“Meskipun satu penelitian dalam isolasi jarang konklusif, inti sari dari penelitian ini adalah bahwa lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan untuk lebih mempersempit aspek mana dari layar pada malam hari yang berdampak negatif pada tidur kita,” kata Cooper. “Memahami mekanisme tepat layar pada fungsi saraf kita penting karena akan membantu menginformasikan desainer dan pabrikan perangkat tentang aspek mana dari layar mereka yang dapat ditingkatkan untuk membantu pengguna tidur dan mengurangi efek samping dari penggunaan perangkat kita.”

Bagaimana Anda bisa mendapatkan tidur yang lebih baik?

Banyak perangkat memiliki pengaturan cahaya redup yang dapat mengurangi kecerahan cahaya, dan kacamata. (*)